Dewan Da’wah Islamiyah Jawa tengah telah mengadakan Dauroh Da’i Daiyyah Se-Jawa Tengah dengan tema “ Mewaspadai Gerakan Syiah dan Komunis di Indonesia” pada hari Sabtu 8 Maret 2015. Menghadirkan Ustadz Syuhada Bahri selaku ketua Umum Dewan Da’wah Pusat dan Ustadz Hartono Ahmad Jaiz (Pakar Aliran Sesat di Indonesia).

Dalam pembukaan acara tersebut, Ustadz Aris Munandar Al-Fatah selaku penanggunjawab program memberikan sambutan dan tausiah pentingnya Da’i  Daiyah memahami dan mengetahui peta gerakan Syiah dan Komunis di Indonesia. Untuk melawan gerakan Syiah dan Komunis serta untuk mengantisipasi sesuatu yang tidak diinginkan, maka Dewan Da’wah akan membentuk Da’i  daiyah menjadi Kader Siaga melalui masjid-masjid yang berada di tempat da’wah masing-masing.

Ustadz Hartono Ahmad Jaiz  selaku pemerahati aliran sesat di Indonesia memberikan materi pertama dalam acara tersebut. Beliau menje-laskan tentang cara meng-identifikasi Gerakan Syiah di Indonesia. Salah satunya adalah tidak mengagung-kan syiar-syiar Islam seperti sholat jum’at. Sebagai-mana yang telah terjadi di Yaman, syiah melarang umat Islam menunaikan sholat Jum’at dan bila menantang akan dibunuh.

Ustadz Aris Munandar menyampaikan Program Kader Siaga setelah materi pertama oleh Ustadz. Hartono Ahmad Jaiz. Beliau memaparkan cara membentuk dan mensukseskan Program Kader Siaga supaya bisa terlaksana oleh Dai  Daiyah melalui masjid-masjid tempat mereka berdakwah. Setelah sholat dzuhur, materi dilanjutkan oleh Ustadz Agus Syarifudin  Al-Hafidz yang saat ini mendapat amanah di Biro Kaderisasi Dewan Da’wah Jateng.

Ustadz Agus menyampaikan tentang Menejemen Kader Da’i  Daiyyah supaya menjadi Da’i Daiyyah yang teguh dalam Aqidah, Khusuk dalam ibadah dan mulia dalam akhlaqnya. Beliau menjelaskan kepada para Dai Daiyyah yang hadir tentang prinsip-prinsip dasar dalam berdakwah, antara lain menetapkan tujuan dalam beramal hanya untuk mencari ridho Allah, aqidah dan keyakinan yang dipegang teguh oleh para salaf baik global maupun terperinci, memahami islam secara utuh, menjadi manusia hanya mengabdi dan ber-ibadah kepada Rabnya dan menegakkan khilafah sesuai manhaj nubuwah, dakwah, amar ma’ruf nahi munkardan jihad fi sabilillah dalam bingkai jama’ah yang terikat gera-kannya oleh syariat yang lurus dan menolak condong atau tunduk kepada sistem keka-firan, berbekal taqwa dan ilmu, yakin dan tawakal, syukur dan sabar, zuhud terhadap dunia dan lebih mendahulukan akhirat serta berkumpul dan bersatu untuk satu tujuan dengan satu aqidah.

Ustadz Syuhada Bahri menjadi pemateri terakhir pada Dauroh Da’i Daiyyah tersebut. Beliau memotivasi Da’i Daiyyah yang menghadiri untuk selalu menjaga keikhlasan dalam berda’wah dan hanya mencari ridho Allah semata dalam perjalanan da’wah yang mulia. (abu Qiyamah)