REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA — Buku berjudul ‘Saatnya aku Belajar Pacaran’ karya Toge Aprilianto, dinilai mengajarkan pembacanya melakukan zina.  Ustaz Syuhada Bahri, Ketua Dewan Dakwah Islam Indonesia (DDII) menyatakan harusnya Jokowi selaku presiden marah atas beredarnya buku ini.

Hal ini, kata dia, karena peredaran buku ini bertentangan dengan tagline Jokowi yang ingin melakukan revolusi mental. “Ini seperti penghinaan buat revolusi mental nya Jokowi,” ujarnya, Rabu (4/2).

Bagi Syuhada pemaknaan akan arti revolusi mental yakni mengubah moral dan mental bangsa agar tak terjerumu dengan perbuatan dosa dan juga maksiat. Menurutnya buku yang beredar saat ini justru mengajak orang melakukan perbuatan dosa dan zina. Hal ini, kata dia, justru bertentangan dengan nilai nilai agama.

Syuhada berharap Jokowi tidak lupa dengan janji selama masa kampanyenya dulu. Dengan mengeluarkan slogan revolusi mental harusnya Jokowi juga berkomitmen dengan penataan moral bagi remaja Indonesia. “Saya selaku rakyat menagih janji pak Jokowi,” ujarnya.

Saat ini, Toge sudah menyatakan perminataan maafnya karena bukunya menimbulkan kontroversi di tengah masyarakat. Dalam permintaan maaf yang diposting di laman Facebook pribadinya, Toge berjanji akan segera menghentikan penjualan  buku tersebut. Selain itu dirinya juga akan mengembalikan uang hasil penjualan buku itu jika ada masayarakat yang ingin mengembalikan buku itu pada dirinya.